Pengadilan Rusia Perpanjang penahanan pengkritik Kremlin

- Senin, 28 November 2022 | 22:34 WIB
Yashin ditahan selama musim panas saat berjalan melewati taman Moskow. Dia dituduh menyebarkan informasi "palsu" tentang tentara Rusia di bawah undang-undang yang diperkenalkan setelah Putin melancarkan operasi di Ukraina.
Yashin ditahan selama musim panas saat berjalan melewati taman Moskow. Dia dituduh menyebarkan informasi "palsu" tentang tentara Rusia di bawah undang-undang yang diperkenalkan setelah Putin melancarkan operasi di Ukraina.

Beritanusra.com | Pengadilan Rusia pada hari Rabu memperpanjang enam bulan penahanan politisi oposisi Ilya Yashin, yang berisiko dipenjara 10 tahun karena mengecam serangan Presiden Vladimir Putin di Ukraina.


Anggota dewan kota Moskow berusia 39 tahun itu berada di dermaga sebagai bagian dari tindakan keras yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap perbedaan pendapat di Rusia, dengan sebagian besar aktivis oposisi di penjara atau di pengasingan. Dia menghadapi hukuman 10 tahun penjara, jika terbukti bersalah.

 

Yashin menolak untuk pergi setelah Putin mengirim pasukan ke Ukraina pada 24 Februari dan secara teratur menggunakan saluran YouTube-nya, yang memiliki 1,3 juta pelanggan, untuk mengutuk serangan Kremlin.


Berdiri di dalam kotak kaca terdakwa di pengadilan distrik Meshchansky Moskow, Yashin tersenyum dan menunjukkan tanda perdamaian di akhir sidang saat beberapa pendukungnya bertepuk tangan.

Yashin bersikeras di pengadilan bahwa dia tidak akan melarikan diri dari negara itu, tetapi hakim memperpanjang penahanannya selama enam bulan. “Saya mencintai negara saya dan untuk tinggal di sini saya siap membayar dengan kebebasan saya,” katanya.

Baca Juga: 6000 Seniman Iran Serukan boikot global terhadap organisasi seni  terkait dengan rezim


"Saya seorang patriot Rusia," katanya. Jaksa berpendapat bahwa Yashin harus ditahan karena dia telah “menimbulkan kerusakan yang cukup besar pada Rusia” dan “meningkatkan ketegangan politik selama operasi militer khusus”—istilah Moskow untuk serangan Ukraina.
Salah satu pengacara aktivis oposisi, Vadim Prokhorov, mengatakan bahwa memperpanjang penahanan Yashin hingga 10 Mei melanggar hukum.


Yashin berusaha memasang wajah pemberani selama persidangan dan terlihat santai.
Mengenakan hoodie hijau tua dan celana jeans, dia tersenyum kepada orang tuanya di barisan depan. Pada suatu saat dia bertanya kepada ayahnya apakah dia pernah menonton pertandingan Piala Dunia antara Argentina dan Arab Saudi pada Selasa malam dan mereka saling tertawa.

Halaman:

Editor: Muhammad Zulkipli

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X